Facebook Twitter

Mengapa konsumen Vietnam harus membayar lebih mahal untuk daging sapi dan daging ayam, dibandingkan orang lain?

by Dr Ross Ainsworth, 31 May 2018

Sebagai bagian utama dalam laporan saya tentang Industri Daging Sapi di Asia Tenggara, saya sudah menghimpun data harga daging sapi dan daging ayam setiap bulan, selama lebih dari 4 tahun dari Indonesia, Vietnam, Cina (Beijing dan Shanghai), Thailand, Malaysia dan Filipina.

Salah satu fitur yang paling konsisten dari data tersebut adalah bahwa Vietnam, yang merupakan negara termiskin dalam kelompok tersebut dalam hal pendapatan pribadi tahunan, harus membayar harga tertinggi untuk daging sapi dan daging ayam. Jika harga daging sapi di pasar tradisional dinyatakan dalam % pendapatan, rakyat Vietnam membayar 7 kali lebih banyak daripada orang Malaysia, dan lebih dari dua kali lipat harga yang dibayar untuk daging sapi di dua kota terkaya di Cina.

Foto: Rantai pasokan pasar tradisional Vietnam beroperasi dengan cara yang sama seperti di bagian lain di wilayah ini.

Di bawah ini adalah perhitungan sangat mendasar yang saya buat pada tahun 2015. Saya menggunakan data pendapatan nasional dari Bank Dunia, dinyatakan dalam USD untuk membandingkan “pendapatan rata-rata” dengan harga daging sapi. Saya membagi pendapatan tahunan dengan 365 untuk mendapatkan perkiraan kekuatan belanja harian dari berbagai negara yang ada dalam daftar.

Harga daging sapi dalam laporan bulanan saya, didasarkan pada harga daging kelapa (knuckle). Jadi saya menggunakan data ini (yang dikonversi ke USD) dan membagi harga satu kilogram daging knuckle dengan rata-rata pendapatan harian, untuk mendapatkan persentase yang mencerminkan proporsi pendapatan harian yang diperlukan untuk membeli sepotong daging yang sama,  di setiap negara. Meskipun ada beberapa data yang sudah berubah sejak tahun 2015, namun tren umum masih sama hingga saat ini, seperti halnya 3 tahun yang lalu.

Tabel: % pendapatan harian yang diperlukan untuk membeli 1 kg daging knuckle

Tujuan awal menyertakan harga daging ayam dalam laporan daging sapi ini adalah sekadar membandingkannya dengan sumber daging alternatif yang dapat dipertimbangkan konsumen saat berbelanja untuk keluarga. Tujuan tak sengaja dalam proses ini adalah, menyoroti harga yang luar biasa tinggi yang juga harus dibayar oleh orang Vietnam untuk daging ayam. Lihat tabel di bawah ini.

Tabel: Harga rata-rata dalam AUD selama 3 tahun terakhir. Harga daging sapi di pasar tradisional 3,69 kali lipat harga sapi hidup di Vietnam, 16% lebih tinggi daripada harga di China, dan 56% lebih tinggi daripada di Thailand

Kenyataan bahwa sistem produksi kedua komoditas pangan utama ini sangat berbeda, menjadi petunjuk tentang kemungkinan adanya beberapa persoalan mendasar yang sama untuk kedua produk, jauh di dalam sistem pasokan pangan nasional yang bertanggung sehingga memaksa harga melambung sedemikian tinggi. Produksi ayam pedaging merupakan bisnis internasional yang sangat besar dan canggih yang dioperasikan oleh pemain besar seperti CP (Thailand) dan Japfa Comfeed (Indonesia) yang mendominasi bisnis ayam di seluruh wilayah termasuk Vietnam. Pasokan pakan ternak bersumber dari pasar global, sementara sistem genetik dan produksi industrinya amat teknis dan sangat efisien. Infrastruktur Vietnam dalam hal pelabuhan, jalan, dan rantai penyimpanan (dingin) cukup bagus dan jelas lebih unggul daripada negara-negara seperti Indonesia dan Filipina. Jadi, di mana letak masalahnya dalam rantai pasokan ini, yang menyebabkan harga daging ayam di Vietnam menjadi dua atau tiga kali lipat daripada di negara lain di wilayah ini?

Foto: Ayam pedaging produksi industri, sama persis di wilayah ini dan di seluruh dunia. Ayam pedaging tersedia di pasar tradisional dan di supermarket

Kalau begitu, mengapa sejumlah konsumen termiskin di wilayah ini terpaksa harus membayar harga tertinggi untuk daging sapi dan daging ayam, terlepas dari fakta bahwa mereka memberi input produksi yang sama seperti orang lain? Jawaban singkatnya:  saya tidak tahu. Namun, yang dapat saya katakan dengan yakin adalah, bahwa jika industri Australia berminat untuk menjual lebih banyak sapi hidup dan daging sapi kepada para pelanggan Vietnam, maka akan sangat bermanfaat untuk menyelidiki alasan di balik tingginya biaya tambahan. Penyelidikan ini juga mungkin akan berguna untuk menemukan cara agar dapat memulihkan harga menjadi setara dengan negara-negara lain di Asia.

Para importir Vietnam akan memberi tahu siapa saja yang bertanya, bahwa masalah utama mereka adalah resistensi pembeli terhadap harga yang lebih tinggi, sehingga terjadi penurunan dramatis jumlah impor dari Australia, dari 362.000 ekor pada tahun 2015 menjadi 165.000 pada tahun 2017, sementara harga sapi hidup Australia sudah melambung tinggi. Pada suatu titik di antara penerimaan sapi impor dan penjualan daging di pasar tradisional, seseorang tampaknya mengambil keuntungan yang sangat besar sehingga menyebabkan harga di tingkat konsumen, jauh melampaui harga negara lain di wilayah tersebut. Sebuah investigasi terperinci atas seluruh rantai pasokan pasar, harus dapat menemukan di mana titik persoalannya dan mengusulkan cara untuk menyelesaikan masalah ini dengan memberikan solusi yang sama-sama memuaskan, baik bagi produsen Australia maupun bagi 90 juta konsumen Vietnam yang menyukai daging sapi. Mereka yang mewakili kepentingan konsumen daging ayam mungkin akan mendapat manfaat dari pendekatan yang sama.

 

Foto: Pho, sup mie-sapi Vietnam, terkenal sebagai hidangan yang paling populer di negara ini. Salah satu cara mereka untuk menekan harga adalah dengan hanya menggunakan sepotong kecil daging sapi segar dicampur dengan mie, sayuran, rempah-rempah, dan kaldu lezat. Hidangan ini dapat disajikan untuk sarapan dan makan siang dengan harga sekitar $ 2 per mangkuk. Memang tidak banyak daging sapi dalam setiap mangkuknya, tetapi jika Anda memperhitungkan proporsi dari 90 juta penduduk yang menikmati makanan ini setiap hari, maka total volume daging sapi yang dibutuhkan sangat besar.

 

 



Reader's Comments


Comment

Leave a comment

(First Name and Surname Required) - read our Comment Policy

(Required)

(Required)